Pemantulan, Pembiasan, Interferensi dan Difraksi Gelombang

Pemantulan, Pembiasan, Interferensi dan Difraksi Gelombang – Dipembahasan sebelumnya kita sudah belajar tentang Jenis Gelombang dan Sifat-sifatnya, sekarang kita akan melanjutkan pembahasan lebih mendalam pada sifat-sifat gelombang yaitu Pemantulan, Pembiasan, Interferensi dan Difraksi Gelombang. Untuk memudahkan mempelajari bagian ini, hendaknya untuk mempelajari dulu pembahasan yang lalu.

1. Pemantulan Gelombang

Untuk mengamati pemantulan gelombang dapat dilakukan dengan menempatkan balok kaca atau logam pada tangki riak sebagai penghalang gelombang yang mempunyai muka gelombang lurus. Sinar gelombang tersebut akan dipantulkan pada saat mengenai dinding penghalang tersebut. 

Pemantulan gelombang lurus

Pemantulan gelombang lurus

Dalam pemantulan gelombang tersebut berlaku hukum pemantulan gelombang yaitu :

  • sudut datang gelombang sama dengan sudut pantul gelombang, dan
  • gelombang datang, gelombang pantul, dan garis normal terletak dalam satu bidang datar.

2. Pembiasan Gelombang

Untuk mempelajari pembiasan gelombang dapat dilakukan dengan menempatkan balok kaca/logam pada tangki riak yang seluruhnya berada di dalam air, sehingga akan membedakan kedalaman permukaan air dalam tangki riak. Hal ini untuk menggambarkan adanya dua medium rambatan gelombang, permukaan dalam menggambarkan medium yang rapat dan permukaan air yang dangkal menggambarkan medium yang kurang rapat. Sinar gelombang yang melewati bidang batas antara kedalaman air terlihat dibelokkan/dibiaskan di mana front gelombangnya menjadi lebih rapat. 

Pembiasan gelombang

Pembiasan gelombang

Hal ini menunjukkan adanya perubahan panjang gelombang, akan tetapi frekuensinya tetap yaitu sama dengan frekuensi sumber getarnya. Dalam pembiasan gelombang berlaku hukum pembiasan yang menyatakan :

Perbandingan sinus sudut datang dengan sinus sudut bias merupakan bilangan tetap.

Perbandingan sudut datang dan sudut pantul
Secara umum sering dituliskan :

Rumus pembiasan


dengan :
i = sudut datang gelombang (derajat atau radian)
r = sudut bias gelombang (derajat atau radian)
λ1 = panjang gelombang pada medium 1 (m)
λ2 = panjang gelombang pada medium 2 (m)
v1= cepat rambat gelombang pada medium 1 (m/s)
v2 = cepat rambat gelombang pada medium 2 (m/s)
n1 = indeks bias medium 1n2 = indeks bias medium 2
n2.1 = indeks bias relatif medium 2 terhadap medium 1

3. Interferensi Gelombang

Untuk menunjukkan gejala interferensi gelombang dapat dipergunakan dua sumber getar berbentuk bola atau sumber getar berupa keping/plat yang diberi dua lubang/celah di mana celah tersebut dapat dianggap sebagai sumber getaran (gelombang). Untuk mengamati gejala interferensi gelombang agar teramati dengan jelas, maka kedua gelombang yang berinterferensi tersebut harus merupakan dua gelombang yang  koheren. Dua gelombang disebut koheren apabila kedua gelombang tersebut memiliki frekuensi dan amplitudo yang sama serta memiliki selisih fase yang tetap/konstan. 

Pola interferensi gelombang pada air

Pola interferensi gelombang pada air

Ada dua sifat hasil interferensi gelombang, yaitu interferensi bersifat konstruktif dan destruktif. Interferensi bersifat konstruktif artinya saling memperkuat, yaitu saat kedua gelombang bertemu (berinterferensi) memiliki fase yang sama. Sedang interferensi bersifat destruktif atau saling melemahkan jika kedua gelombang bertemu dalam fase yang berlawanan. 

Pola interferensi gelombang


Pola interferensi gelombang

Gambar di atas menunjukkan pola interferensi yang ditunjukkan tangki riak, di mana garis tebal/tidak terputus adalah hasil interferensi yang bersifat konstruktif, sedangkan garis putusputus menunjukkan interferensi yang bersifat destruktif.



4. Difraksi Gelombang
Difraksi gelombang (a) penghalang dengan celah lebar, (b) penghalang dengan celah sempit
Difraksi gelombang (a) penghalang dengan celah lebar, (b) penghalang dengan celah sempit

Untuk menunjukkan adanya difraksi gelombang dapat dilakukan dengan meletakkan penghalang pada tangki riak dengan penghalang yang mempunyai celah, yang lebar celahnya dapat diatur. Difraksi gelombang adalah peristiwa pembelokan/penyebaran (lenturan) gelombang jika gelombang tersebut melalui celah. Gejala difraksi akan semakin tampak jelas apabila lebar celah semakin sempit. Dengan sifat inilah ruangan dalam rumah kita menjadi terang pada siang hari dikarenakan ada lubang kecil pada genting. Serta suara alunan musik dari tape recorder dapat sampai ke ruangan lain, meskipun kamar tempat tape tersebut pintunya tertutup rapat. [Rf]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *